Telp. +62-021-5383866, +62-021-5377891 Email: admin@sekolahathalia.sch.id

Jujur

Allah adalah kebenaran dan satu-satunya kebenaran yang mutlak. Sebagai anak Allah yang diciptakan menurut gambar dan rupa Allah, maka Allah menginginkan agar kita anak-anak-Nya menjadi orang yang jujur, baik dalam pikiran, perkataan, maupun dalam tindakan kita dengan menjaga hati kita tetap murni (Kis 24:16).

Namun, di dalam menumbuhkan karakter jujur ada beberapa pandangan yang salah dan harus dilihat kembali dalam terang Firman Tuhan sehingga kita sebagai anak-anak-Nya dapat berhati-hati agar tidak terjebak di dalamnya. Beberapa pandangan tersebut adalah sebagai berikut :

1. Orang yang jujur akan rugi

Semakin lama kejujuran semakin langka kita temukan di dunia ini, karena banyak anggapan bahwa “orang jujur hidupnya sulit jadi kalau mau hidup untung, nyaman dan tidak sulit buat apa jujur?”
Tetapi tahukah kita bahwa banyak sekali firman Tuhan yang diberikan kepada orang yang mau berlaku jujur; seperti “orang yang jujur dilepaskan oleh kebenarannya, tetapi pengkhianat tertangkap oleh hawa nafsunya.” (Amsal 11:6)
“Perhatikanlah orang yang tulus dan lihatlah kepada orang yang jujur, sebab pada orang yang suka damai akan ada masa depan; tetapi pendurhaka-pendurhaka akan dibinasakan bersama-sama, dan masa depan orang-orang fasik akan dilenyapkan.” (Mazmur 37:37-38)
Sebaliknya Firman Tuhan di dalam Yesaya 28:17 yang memaparkan Tuhan ALLAH akan menyapu bersih perlindungan kebohongan. Artinya orang yang percaya bahwa kebohongan adalah sesuatu yang kuat, menguntungkan, melindungi, sekali waktu ia akan menyadari bahwa semua itu akan dibongkar oleh Tuhan. Sebaliknya, orang yang jujur akan dibela oleh kebenarannya.

2. Itu bukan bohong tapi cerdik

Firman Tuhan yang berkata, “Hendaklah kamu cerdik seperti ular dan tulus seperti merpati,” seringkali disalahartikan oleh mereka karena kurang paham akan maknanya. Kata cerdik sering diganti menjadi licik dan menipu, padahal bukan itu yang dimaksudkan oleh Tuhan Yesus. Sebab kata cerdik yang dimaksudkan oleh Tuhan Yesus adalah gesit dalam pengertian banyak akal/idenya, banyak usahanya, kreatif, dan tidak mudah putus asa. Lebih jauh lagi, kecerdikan ini tidak berdiri sendiri, tetapi harus disertai oleh ketulusan. Tulus di sini artinya benar, jujur, dan baik. Jadi ayat ini tidak dapat digunakan untuk membenarkan perbuatan-perbuatan licik atau penipuan. Harus diingat bahwa prinsip Firman Tuhan adalah ya katakan ya, tidak katakan tidak, selebihnya itu asalnya dari si jahat.

3. Berbohong demi kebaikan

Adapula anggapan bahwa kita boleh berbohong dengan tujuan untuk kebaikan orang lain atau bersama bahkan diri sendiri. Prinsip seperti ini jelas tidak dikenal di dalam kehidupan Kristiani. Bohong adalah bohong, seberapa kecil pun bohong itu. Bohong tidak dapat menjadi bohong putih karena ia berguna bagi seseorang. Firman Tuhan dengan jelas mengatakan bahwa:

a. Hal yang baik tidak mungkin timbul dari hal yang jahat
“Bukankah tidak benar fitnahan orang yang mengatakan, bahwa kita berkata: “Marilah kita berbuat yang jahat, supaya yang baik timbul dari padanya.” Orang semacam itu sudah selayaknya mendapat hukuman.” (Roma 3:8)

b. Dusta tidak mungkin berasal dari kebenaran
“Aku menulis kepadamu, bukan karena kamu tidak mengetahui kebenaran, tetapi justru karena kamu mengetahuinya dan karena kamu juga mengetahui, bahwa tidak ada dusta yang berasal dari kebenaran.” (1 Yohanes 2:21)

c. Mata air tidak dapat memancarkan air tawar dan air pahit sekaligus
“Adakah sumber memancarkan air tawar dan air pahit dari mata air yang sama? Saudara-saudaraku, adakah pohon ara dapat menghasilkan buah zaitun dan adakah pokok anggur dapat menghasilkan buah ara? Demikian juga mata air asin tidak dapat mengeluarkan air tawar.” (Yakobus 13:11-12). Jadi, dari kebohongan tidak akan dapat menghasilkan kebaikan.

d. Kebohongan berasal dari si jahat
Jika ya, hendaklah kamu katakan: ya, jika tidak, hendaklah kamu katakan: tidak. Apa yang lebih dari pada itu berasal dari si jahat (Matius 5:37).

Berdasarkan pemaparan di atas kita belajar bahwa hidup jujur dilakukan karena kita adalah gambar dan rupa Tuhan disertai dengan hati yang takut akan Tuhan.Selain itu tidak ada kebenaran yang berasal dari kebohongan sekecil apapun itu.  Semangat hidup jujur, Tuhan memberkati.

(Sumber: Buku “Bertumbuh dalam Karakter Baru”, karya Erich Unarto)

Leave a Reply

*

WhatsApp chat