Telp. +62-021-5383866, +62-021-5377891 Email: admin@sekolahathalia.sch.id
Oleh: Ruth Irene Chateline Chandra

“…betapa lebarnya dan panjangnya dan tingginya dan dalamnya kasih Kristus, … melampaui segala pengetahuan…”
Efesus 3:18-19

Natal selalu mengingatkan kita akan kasih Allah bagi manusia. Ketika Allah mengutus Yesus Kristus datang ke dunia, Ia tidak lahir di istana raja walaupun ia adalah raja di atas segala raja. Tidak ada penyambutan bagi kelahirannya selayaknya seorang anak raja, hanya beberapa binatang dalam sebuah kandang, gembala-gembala, dan orang Majus dari Timur saja yang menjadi saksi awal peristiwa kelahiran Kristus. Herodes terkejut ketika mengetahui berita ini dari orang Majus yang bertanya-tanya “Di manakah Dia, Raja orang Yahudi yang baru dilahirkan itu?” Ia menyelidiki bukan untuk ikut menyambut, namun merencanakan melenyapkan bayi tersebut. Reaksi yang dipicu dari rasa tidak aman karena kedudukan (tahtanya) terancam.

Tidak ada seorang pun yang mau mengalami penolakan demi penolakan, sekali pun dia mengatakan “Saya sudah terbiasa dengan penolakan.” Di dalam hatinya, manusia selalu ingin diterima keberadaannya. Kristus adalah Anak Allah yang Maha Tinggi (Luk 1:32), Ia adalah Allah itu sendiri yang penuh kuasa, yang mulia, dan tak terbatas namun rela menanggalkan segala kenyamanan. Ia tidak menganggap kesetaraan dengan Allah sebagai milik yang harus dipertahankan. Ia bahkan mengosongkan diri-Nya sendiri, membatasi diri dalam wujud manusia, menerima penolakan demi penolakan dari sejak lahir sampai mati-Nya. Ia menjalani semua itu hanya untuk satu misi: menebus dan menyelamatkan manusia dari dosa dengan cara yang paling hina: mati di kayu salib, di antara para penjahat yang terjahat dengan mengalami terlebih dahulu serentetan cemoohan, fitnah, caci maki, diludahi bahkan pengkhianatan dari murid-Nya. Layakkah Ia menerima semua itu? Sang Pencipta yang telah merendahkan diri-Nya namun direndahkan oleh ciptaan-Nya. Ia yang tidak berdosa, diperlakukan sebagai pendosa berat. Namun Yesus dalam ketaatan kepada Bapa dan demi kasih-Nya kepada manusia, rela mati di kayu salib.

Merenungkan hal ini, saya tidak akan pernah habis pikir dan hanya bisa setuju dengan Paulus yang mengatakan “Betapa lebarnya dan panjangnya dan tingginya dan dalamnya kasih Kristus.” Kasih yang melampaui segala pengetahuan, melampaui segala kemampuan berpikir manusia, kasih yang begitu mulia. Tanpa Allah yang mau merendahkan diri untuk menyelamatkan kita manusia yang berdosa, maka hanya ada murka Allah yang menimpa kita. Patutkah Ia melakukannya? Jika saja ada konsultan raja, pasti akan menegur dan menasehati Anak Raja yang melakukan tindakan merendahkan diri, karena tidak patut bagi keluarga raja berperilaku demikian. Tidak ada alasan bagi Allah untuk merendahkan diri seperti itu, kecuali satu: kasih-Nya. Kita telah menerima anugerah mulia, kasih tak terbandingkan, penerimaan tak terbatas dari Allah yang luar biasa ini. Patutkah setelah semua yang Allah berikan tanpa syarat itu, kita menempatkan diri lebih tinggi dari sesama kita untuk alasan apa pun? Kiranya kita bukan saja bersyukur atas tindakan Allah merendahkan diri menjadi manusia demi menganugerahkan keselamatan tersebut, namun kita juga perlu menghidupi keselamatan yang telah dianugerahkan-Nya itu dengan mau rendah hati menerima satu dengan yang lainnya dan menyalurkan anugerah Allah tersebut kepada sesama kita, tidak peduli siapa dan bagaimana pun dia.

The Christmas message is that there is hope for a ruined humanity–hope of pardon, hope of peace with God, hope of glory–because at the Father’s will Jesus became poor, and was born in a stable so that thirty years later He might hang on a cross. – J.I Packer

Christmas is based on an exchange of gifts, the gift of God to man – His unspeakable gift of His Son, and the gift of man to God – when we present our bodies a living sacrifice. – Vance Havner

 

Leave a Reply

*

WhatsApp chat